Ridiculous




Konyol adalah sebuah kejadian dimana lo berada di tengah-tengah bahan tertawaan orang lain atau lo ikut andil dalam masalah kekonyolah temen lo dan ikut ditertawakan juga. Sama seperti pengertian itu, gue juga pernah berada di salah satu situasi kekonyolan yang disebabkan gue maupu temen gue.

***
Suatu hari di siang hari yang mataharinya sangat terik kami (=gue, Fia, Mimi) tiga orang siswa kelas 3 SMP yang sedang berjalan beriringan menuju rumah Fia untuk ngerjain tugas masak memasak.

Di perjalan kami mengobrol dengan seru sekali, sampai-samoai tidak memerhatikan jalan, gue sebagai pembawa bahan baku berjalan dengan loyo. Tapi entah mengapa di tengah jalan tiba-tiba gue kepeleset pasir dan itu membuat gue jatoh-jongkok dengan tatapan mata lurus kedepan, seolah-olah ga ada yang terjadi. Bayangkan betapa konyolnya itu. Mungkin kalo lo jadi gue, lo bakal pura-pura mati kali ya di tengah jalan.

Pertama-tama ekspresi temen-temen gue biasa. Kaget. Tapi dengan biadab mereka menertawakan gue. Byangkan itu, ditertawakan di tengah jalan yang panas dengan posisi jongkok sambil memeluk barang belanjaan. Tapi beberapa saat kemudian mereka kembali sadar kalo gue temen mereka dan bantuin gue berdiri. Setelah itu ya mereka nanya, kenapa bisa gitu, kenapa bisa gini. Kalopun gue tau bakalan begini begitu lebih baik gue ngesot deh daripada jatoh-jongkok lagi.

Dan semenjak kejadian itu sepanjang perjalanan menuju rumah Fia, gue menjadi objek kekonyolan mereka. Nasib.

***

Suatu pagi di tengah perjalanan menuju pulau Bali dalam acara Study Tour kami siswa 9a sedang duduk santai di atas kapal yang mau nyebrang dari Surabaya ke Bali. Dan hari itu tanggal 22 Desember 2011 yang bertepatan dengan ulang tahun ketua kelas 9a, yang juga hobi sama Cherrybelle, Dimas namanya.

Dimas yang ulang tahun ceritanya dipanggil sama temen-temen gue yang duduk di depan gue buat ngasih ucapan. Mereka dan gue ngucapin happy birthday ke Dimas. Disini cerita dimulai. Mereka nyalamin Dimas satu-satu, gue yang duduk di bangku panjang di belakang sendirian cuma ngeliatin.

Eh, tiba-tiba Dimas bergerak ke belakang, bangku tempat gue dan gue piker dia mau duduk terus ngobrol sama temen-temen gue di depan, tapi secara sepontan dia menjulurkan tangannya ke gue tanpa ekspresi dan otomatis gue bingung setengah mati, gue yang notabennya temen sekelas dia yang ga terlalu suka salaman tiba-tiba diajak salaman. Gue Cuma bisa mengernyitkan dahi, bingung dia mau ngapain.

Dan setelah beberapa detik terpaku dengan tangan Dimas yang ada di depan muka gue, gue baru nge-cun kalo dia minta salaman. Sekali lagi minta salaman sama gue. Dan semua temen gue yang duduk dibangku depan ketawa ngakak-ngakan-guling-guling ngeliat itu. Gue Cuma bisa nyalamin Dimas sambil senyum-senyum nahan ketawa aja. Setelah Dimas pergi dari situ, gue baru bisa ngebuka mulut gue lebar-lebar buat ketawa ngakak. Gue selalu pingin tau gimana perasaan Dimas dipermalukan oleh gue dan masih bisa pasang ekspresi datar.

Ada aja orang kaya Dimas. Badan doang gede, tapi hatinya pink. Minta gue nyalamin dia segala lagi. Memang aneh anak itu. Sampe sekarang kejadian itu gue buat lelucon itu sama temen-temen gue, kalo gue tiba-tiba ngejulurin tangn didepan muka mereka itu tandanya gue lagi ngebahas kekonyolan yang dilakukan Dimas dia atas kapal menuju Bali.

Komentar

Postingan Populer