Antara Motor dan Future


Gak nyangka ya bentar lagi udah mau SMA  –_ –. Itu yang orang-orang di keluarga gue katakan  sewaktu kumpul-kumpul bareng. Serasa kemaren gue baru masuk SD ajaaah. Emang sih kata bentar lagi itu seakan-akan gue masuk SMA besok. Padahal masih ada sekitar 30an hari lagi UN, dan ada sekitar 2 bulanan lagi gue nganggur di rumah dan gak tau mau ngapain. Mungkin bakalan membabu buta di rumah sendiri. Akan tetapi, sekarang gue aja belum tau bisa mau masuk SMA mana…

Selama monyet belum bertelur gue gak akan mau masuk yang namanya pondok perantren. Titik. Abisnya itu-itu melulu sih yang dijadikan ancaman sama orang tua gue kalo gue gak bisa masuk RSBI atau apalah itu namanya. Gak ada yang laen kek. Apatah gitu? Kayak misalnya nanti gak bakal dibolehin bawa motor bla … bla … bla … Tapi gue salut sama satu temen sekelas gue. Fia namanya, dia kayaknya kepingin banget masuk pesantren gak tau sebabnya apa. Tapi kayaknya enggak deh buat gue. Gue aja belum pernah tau sama sekali HOW’S PONDOK PESANTREN IS ???? Gue lebih baik gak boleh dibawain motor deeh.

Menurut gue (karena gue udah dapet ilmunya dari mister Im tentang global warming) … Katanya dan emang bener kalo di luaran sana satu rumah cukup satu kendaraan apapun itu. Tapi di sini, di Indonesia satu rumah yang warganya cuma 5 orang aja kendaraannya bisa lebih banyak daripada jumlah anggota keluarganya. Bayangin aja bapak bawa motor 1, ibu bawa motor 1, kakak bawa motor 1, bapak kalo keluar kota bawa mobil 1, kalo bapak keluar kota ibu bawa mobil juga 1 buat pergi rame rame. Yaah kira-kira adalah 6 kendaraan yang kalo ditotal-total cukup buat ngebolongin ozon dan cukup buat kita semua bakal kena efeknnya gak lama lagi. Yak paling 50 tahun lagi kita semua bakal pake masker oksigen atau pake baju astronot karena gas-gas aneh udah mencemari bumi kita. Think about your future.

Dan sekarang gue mau terang-terangan aja ya, gue udah direncanain bakal bawa kendaraan (biasa disebut pabrik CO2) yang seperti apa? Coba bayangkan kawaaaan, bagaimana buruknya system pendidikan di Indonesia. Setiap anak yang udah masuk SMA akan dibekali sebuah kendaraan dan kalo di total bisa membludak jumlahnya setiap tahun. Tapi yaaa kata orang tua gue bener juga sih, ntar tiba-tiba mendesak gue harus pergi ke mana buat ngapain dan itu gak ada orang yang bisa bawa kendaraan yang artinya gue sendiri yang harus bawa kendaraan untuk menyelesaikan tujuan gue tadi. Gak tau bener apa salah kalo setiap satu orang harus punya skill berkendara dan punya SIM serta punya kendaraan sendiri, biar gak ngerepotin orang lain lagi, bener gak ?

Gue sih lebih berharap kalo pemerintah khususnya PEMDA Bandarlampung, berbaik hatilah sama kami-kami ini. Ya paling gak jalur Trans Bandarlampung bisa masuk menelusuri jalan pramuka ajalah *whehuehuehuehue*.Kenapa gue bisa bilang demikian, soalnya salah angkutan umum bisa menampung banyak orang yang kalo semuanya padabawa motor bisa menghasilkan CO2 yang lebih banyak dibandingkan naik satu bis reme-rame. Betul gak kawaaan ? Jadi gue saranin aja deh buat kalian naik angkutan umum aja daripada naik kendaraan pribadi, tapi lebih gue saranin lagi lo jalan kaki aja atau naik sepeda ajalah biar sehaat.

Eh, ngomong-ngomong tentang sepeda nih. Gue bingung sebenernya sepeda lipat itu boleh masuk ke d alam Trans Bandarlampung gak ya? Kalo bisa gue mau aja naik sepeda dari rumah  ke halte terdekat dan naik trans. Sampai halte deket sekolah gue turunin sepedanya dan gowes lagi sampe depan kelas. Gimana?

So pilih mana, antara motor dan future? (written at 01.16am, March 15 2012)

Komentar

Postingan Populer