Salah gaul


Sekarang ini eranya globalisasi. Saat dimana semua orang tampil dengan skillnya masing-masing untuk mendapat masa depan yang lebih baik. Informasi cepat tersampaikan melalui TV maupun internet. Gak jarang banyak orang yang sangat update tentang informasi di dunia demi kemajuan dirinya maupun bangsanya. Tapi yang sering kita temui adalah orang-orang yang update via fashion. Ya, mereka-mereka inilah yang akan membawa kemajuan di Indonesia. Orang-orang yang update infonya dan update fashionnya inilah bakal anak gaul masa kini. Gak jarang orang-orang seperti ini kita temui di jalan, di mall, di halte, di toko buku ada dimana-mana deeh.

Sama seperti anak gaul, sekarang lagi menjamurnya anak alay. Ya alay, gue juga gak tau kosakata dari planet mana itu. Tapi yang jelas, mereka adalah anak-anak gaul yang kurang pengetahuan. Mereka sering nongkrong di pinggir-pinggir jalan dengan gaya rambut harajuku tapi versi Indonesianya. Dan biasanya pake baju yang gak cocok dengan keadaan, bawa-bawa hape yang gunanya buat foto-foto dengan gaya mereka sendiri, suka eksis di FB sampai smsnya aja kadang-kadang susah dibaca.

Semalem gue baru aja nonton Stand Up Comedy Show di Metro TV, gue denger dari salah satu comics bahwa alay itu adalah penyakit yang gak ada obatnya, tapi sebagian bisa sembuh dari penyakit akut ini. Mungkin karena pelopornya banyak, contohnya Andhika Kangen Band, Ian Kasela dan lain-lain. Sebenernya kita semua pernah alay, malah kata Raditya Dika alay itu merupakan fase kehidupan manusia Indonesia jaman sekarang. Kita lahir, jadi bayi, batita, balita, anak-anak, remaja, ALAY, dewasa, manula. Ya kira-kira begitu.

Kalo bahasa gaul dipake anak alay, jadinya malah aneh. Liat perbandingannya :

Gaul                          Temen 1: “ Hi, guys!”
                                Temen 2: “ Hi !”
                                Temen 3: “ Gimana nih kabarnya, katanya punya pacar baru yaaa?”
                                Temen 2: “ Iya nih siapa namanya? gimana anaknya?”
                                Temen 1: “ iya nih, mau tau aja siih, kepo deeh”

Alay                          Guru      : “ Dari mana saja kamu? Kok bisa datang terlambat?”
                                Alay       : “ Kesiangan bu”
                                Guru      : “ Memangnya kamu ngapain saja tadi malam, sampai bisa       
                                                  kesiangan?”
                                Alay       : “ Iiiidih ibu kepo deh mau tau urusan orang ajaaah”
                                Guru      : “…”

Komentar

Postingan Populer