Sejumput Harapan …


         
           Allah udah ngasih gue banyaaaaaaak banget hari ini. Dia ngasih gue nafas gratis. Disaat banyak orang di rumah sakit perlu banyak uang untuk bernafas. Dimana orang di dalam laut butuh gas oksigen buat nafas. Gue disini –alhamdulillah- bisa duduk santai nafas sepuas-puasnya. Tapi gue gak tau nasib gue setelah ini. Apa tiba-tiba gue kesedak air putih terus dead. Atau gara-gara gak sengaja ngehirup CO2 yang udah merajalela. 

Sebenernya Dia udah ngasih kebebasan tak terbatas sama kita. Tapi kebanyakan dari kita kurang sadar aja mungkin. Ya gak usah jauh-jauhlah, orang di sekitar kita. Mereka masih aja memproduksi banyak sampah plastik, gas pembuangan kendaraan bermotor, asep rokok sampe yang gak kita sadari.Ini untuk pelajaran aja. Siapa, sih yang bisa hidup sehari aja tanpa kantong plastik atau tanpa kendaraan pribadi? Mission impossible.

Tapi gue punya nazar sendiri kalo gue udah SMA. Gue mah, pinginnya kemana-mana gausah pake plastik, pake tas dari kain aja. Reusable ‘kan?. Gue juga pingin tuh plastik-plastik bekas sabun cuci piring, deterjen, pewangi pakaian, pelicin setrika gitu-gitu bisa dimanfaatin. Tapi mau dibuat apa? Siapa yang mau ngolah? Gimana caranya?

Kalian pasti mikir. Ngapain posting beginian, toh gak ada perubahan. Iya ‘kan? Iya sekarang gue cuma bisa planning. Dan insyaallah kedepan gue bisa mewujudkannya. Gue kayak kacang lupa kulitnya kalo gak mau membuat sedikit perubahan di sini. Di Indonesia. Tepatnya di Sumatera. Bayangin aja udah bertahun-tahun gue tinggal, makan, –sorry- BAB, ngapa-ngapain di sini. Masa’ gue gak mau bertindak? Apa kata dunia?

Apakah Presiden masih bilang ‘saya prihatin’ ? Apakah beliau masih membuat lagu ? Ataukah masih momong cucu disana. Maaf pak, tapi saya dan ayah saya -mungkin banyak orang di luar sana- masih memimpikan perubahan. Tepatnya menginginkan perubahan di segala aspek. Mungkin Pak Presiden disana masih buat program, tapi kami gak tau manfaat buat kita apa enggak.
Emosi gue mulai meluap.

Komentar

Postingan Populer