Am I Lost My Way?


Cuma satu yang gue bingungin di dunia ini. OSIS itu apa sih? Setau gue OSIS itu Organisasi Siswa Intra Sekolah. Yang isinya untuk ngebantu siswa dalam berorganisasi de lingkungan sekolah. Dan isi dari OSIS itu sendiri gue gak hapal, paling-paling cuma ketua, wakil ketua, bendahara, sekertaris dan ada sekitar 12an dewan-dewan yang gak ngerti tugasnya apa.
Dan gue jadi stuck. Gemeteran. Bibir gue kaku. Dan itu aneh. Menghadapi sesi wawancara calon pengurus OSIS yang gue gak tau itu apa. Awalnya gue ikut-ikutan aja. Pingin ngerasain gimana nge-MOS anak-anak tahun depan ~.~ jiaaaah. Tapi enggak kok, becanda aja. Gue pinginnya ngerasain gimana jadi OSIS, jadi dewan perwakilannya anak-anak SMA itu.
Pertama ngedaftar sih nyali gue biasa aja, yang gue pikirin pasti gue gak masuk dan gue nyantai gak mikir apa-apa lagi. Eh ternyata gue masuk sesi wawancara hari ini. Yasudalaaah gue lanjutin. Tadinya gue piker iseng-iseng berhadiah. Keterima syukur enggak juga gak apa-apa. Tapi ternyata kayaknya mah seru looh.
Gue aja kepingin nyoba sampe-sampe gue bela-belain sakit-sakit buat ngehadirin wawancara itu. Gue nunggu setengah jam. Dua jam. Yasudalah, panas badan gue sama sakit tenggorokan gue gak ilang-ilang. Akhirnya dengan bentuan Rima -temen gue yang baik- gue pun buka puasa lebih awal. Rasanya biasa aja. Dan hualaa, panas gue pun turun dan tenggorokan gue rasanya udah lumayan. So, I can do this awkward interview.
Waktu kakak itu manggil nama gue sih agaknya kakak itu sangar. Tapi waktu di dalem empat-kakak-yang-gue-lupa-namanya pun beraksi menanyakan hal-hal yang menurut gue masih diawang-awang, atau bias dibilang gue gak ngerti. Seperti pembahasan gue diatas gue gak tau apa itu sebenarnya OSIS –dan akan gue cari tau kalo gue masuk-. Dan salah satu dari empat-kakak-yang-gue-lupa-namanya pun terus-terusan mengulang menanyai gue tentang OSIS dan sub-sub-nya. Katchaaaw.
Sebelum nanyain OSIS empat-kakak-yang-gue-lupa-namanya itu nanyain gue organisasi apa yang pernah gue ikutin. Gue ngejawab majalah sekolah –VOS-. Terus empat-kakak-yang-gue-lupa-namanya nanya lagi, dibagian apa gue dulu. Gue jawab fotografer sekaligus lipwaw. Empat-kakak-yang-gue-lupa-namanya itu pun bertanya kembali, apakah gue ikut Deppel –majalah sekolah-. Dan gue kembali menjawab ya, saya ikut. Hamper tiga kali peristiwa ‘apakah gue ikut Deppel’ itu diulang-ulang. Sampe kata salah satu dari empat-kakak-yang-gue-lupa-namanya itu pun bilang, sekali lagi kita nanyain ini, kita bakal dapet gelas cantik. xoxo
Dan belakangan gue baru tau kalo empat-kakak-yang-gue-lupa-namanya itu namanya antara lain kak Nabil, kak Dimas, kak Nur Rafiza dan satu lagi gak tau namanya. Dan ini masih menjadi semacam misteri ~
Dan diharapkan segera tau hasil interview awkward ini. Masuk gak masuk yang oenting udah coba. \m/

Komentar

Postingan Populer