History



Oke. Jadi gue mau cerita masa-masa jadi murid semester 2 di X IPA 6. Yang nama awalnya KOESEAM (Koempulan Sepuluh Enam), PHOENIX (Powerful Human Of Science Six) sampe yang paling kontroversi adalah UNICES (Unsolid Science Six). Gue akuin gue banyak berubah dari awal sampe sekarang di kelas ini. Pertama masuk emang saling diem-dieman, tapi lama-lama bisa ngakak bareng. Awalnya saya kira kelasnya kotor dan anak-anaknya enggak asik. Tapi ternyata anak-anaknya asik dan … anak-anaknya asik. Sumpah. Tapi itu dulu, semua udah berubah. Dan semua anak pasti missed the old time, but we have to move on and  live must go on. Kita gak bias terus-terusan mengharapkan kelas ini buat kayak dulu lagi. Tapi kita bisa buat kelas kita lebih baik dari kemarin dan hari ini. Tapi siapa yang akan memulai? Oke, gue bukan apa-apa di kelas. *ehmmm.

Kejahilan gue mulai menjadi-jadi di semester kedua ini. Coto, jadi lebih sering jadi target lempar jumrah gue di kelas. Thare juga, tapi karena dia lebih muda alias junior, gue pun semena-mena sama dia. Orang yang paling dirugiin di kelas itu ya Dado. Gue udah banyak banget salah sama dia, gue udah sering numpahin ke-bete-an gue di kelas dan imbas yang paling kerasa adalah ke Dado, temen sebangku gue. Mugkin anak-anak sekelas udah paham gimana jahilnya gue, gimana gue suka bete tiba-tiba, suka marah-marah, suka dogkol sendiri sama orang, suka ketawa berlebihan, suka nimpuk-nimpuk, bahkan kadang-kadang kalo lagi ngomong sama orang suka reflek mukul atau nyubit. Entah apa gue ini.
Kejahilan gue dari semester satu itu merata. Mulai dari Zahrah yang suka bete kalo digelitikin, Fariz, Dado, Danu apalagi. Mulai dari Gary yang tukang bobo di kelas, sampe Okto yang kalo buka mulut aja udah krik. Semuanya pernah gue kerjain. Dosa gue numpuk kayaknya sama nih kelas. Datang pagi, belajar, ke kantin, ngobrol rame-rame sampe lupa waktu, belajar lagi, ngerecokin guru kalo lagi ngajar, main Mario bros bareng, ngongekin orang, ngejekin temen, bikin lelucon gak penting, terus pulang. Besok juga begitu, dan gue baru ngerasain hal kayak gini baru 260 hari belakangan ini. Dan gue rasa itu asik.
Mungkin bagi sebagian anak di kelas, gue cuma bisa ngerecok gak jelas, bikin lelucon garing, atau bahkan suka ketawa sendiri ngelihat tingkah gue. Mungkin bagi sebagian yang lain, gue itu cuma peran pelengkap di X IPA 6. Cuma buat seseruan doang. Yang gak pernah ditegor. Yang gak pernah mau ngobrol bareng. Ya.. masih ada kok orang begitu. Mereka belum punah. Tapi gue cuma mau bilang, kalau peran gak penting kayak gue itu bisa bikin diri gue seneng, bahagia. Terharu bisa berada diantara kalian. Udah banyak masalah yang gue buat di kelas ini. Mulai dari gara-gara cowok, gara-gara salah paham, gara-gara bosan dan gara-gara ketengilan gue sendiri.

Thanks for being my family :)





Komentar

Postingan Populer