Talk 'bout Food and the Story Behind 'em


Hi Readers!!! What’s up?

Akhir tahun emang waktunya musim hujan readers. Gak terkecuali di daerah gue niih. Karena kebetulan gue tinggal didaerah perbukitan, jadi mungkin intensitas hujannya lebih tinggi dibanding tempat lainnya di Bandarlampung. By the way, sekarang gue mau ngebahas hal gak penting seperti makanan-makanan apa aja yang cocok dimakan pas musim hujan kayak sekarang ini. Dan ada beberapa cerita dibaliknya *_* 

1. Mie Instan

Makanan satu ini emang juaranya makanan pass musim hujan. Disamping mudah bikinnya, mie instan juga gampang banget ditemui terus harganya juga terjangkau. Saran gue buat kalian yang doyan makan mie instan Cuma satu, jangan pernah makan mie instan tanpa tambahan lauk kayak misalnya telur atau sayuran rebus gitu. Selain bikin mie instannya tambah enak, sayur atau telur juga bikin mie instan tambah bergizi.


Ceritanya gini : Jadi, waktu gue kecil itu gue ogah banget yang namanya makan mie instan entah kenapa. Tapi sejak masuk SMP dan SMA intensitas makan mie instan gue jadi melonjak tajam. Sebenarnya ini semua beralasan sih kawan, yang pertama karena cepat penyajiannya, terus udah pasti enak, terus banyak variannya dan yang paling oke adalah karena murah meriah.


2. Soto

Naah, makanan berkuah satu ini juga gampang ditemui guys. Soto sendiri biasanya diisi dengan mie, sayur dan daging. Naaah, daging yang dipakai itu macem-macem loh. Mulai dari daging ayam, daging sapi sampai ada yang ditambahin tauco. 

Ituloh, sejenis kacang kedelai yang difermentasi. Nah, soto yang ditambahin tauco itu namanya Soto Tauto guys. Adanya Cuma di daerah Pekalongan, Jawa Tengah.





Ceritanya gini : Jadi waktu itu lagi liburan dan berkunjung ke tempat bude yang rumahnya di Pekalongan. Karena itu waktunya buka puasa, jadilah Bapak minggir disalah-satu warung soto. Ternyata itu sotonya bukan soto biasa kawan. Sotonyasoto tauto, gue pribadi kurang suka dan menghindari makanan apapun yang ditambahin kedelai fermentasi kayak gitu. Tapi setelah gue coba sesendok... Tetep gak enak juga. Selain Soto Tauto, gue juga kurang menyukai Soto Ayam. Entah kenapa semenjak SMA gue jadi kurang suka sama Soto Ayam. Mungkin karena waktu dulu sering cicipin Soto Ayam yang gak jelas dan rasanya pun gak genah *_*

3. Rawon

Makanan khas Jawa Timur ini cukup mudah ditemui di warung-warung makan. Daging rebus berkuah hitam dan berbumbu tajam ini cocok banget dimakan sama nasi putih terus ditemenin sama segelas es jeruk. Shedaaaap…


Ceritanya gini : Sebenernya makanan ini punya cita raasa yang amat sangat khas. Tapi mungkin ini bukan selera gue. Maksudnya daging rebus dengan bumbu hitam yang kuat? That's a big no. Tapi bukannya gue gak makan Rawon lho! Cuma Rawon tertentu aja yang mau gue makan hehehehe

4. Tomyam Seafood

Sup satu ini emang juara banget! Selain kuahnya yang seger isiannya pun macem-macem, karena ini Tomyam Seafood jadi isinya out ada potongan udang, cumi-cumi, ikan dan yang paling seru adalah ada capit kepitingnya guys!


Ceritanya gini : It's a damn delicious food! Gue jatuh cinta parah sama makanan ini kawan! Kalo ke rumah makan Seafood tapi gak pesen makanan satu ini rasanya tuh kuraaaaang banget.

5. Selat Solo

Makanan satu ini Cuma bisa kalian temuin di Solo (Yaiyaalah secara namanya juga selat solo). Makanan satu ini biasanya dimakan buat sarapan. Tapi menurut gue, dengan porsi yang sedang kayak gini udah bisa ngisi perut kalian sampe siang! Karena sepiring Selat Solo itu gizinya lengkap banget dan bakal bikin perut kalian kenyang mampus. Disitu ada sayuran rebus, terus ada telur rebus, ada bola-bola daging, terus ada kentang rebus, acar juga beberapa sayura segar yang disiram kuah asam-manis-pedas yang enaaak banget. Kalo menurut pengamatan gue, selat solo itu steak  buat sarapan ala orang solo gitu.


Terus biasanya, Selat Solo itu ada teman setiannya yang bernama Sup Matahari. Entah kenapa dinamakan begitu gue juga kurang tau karena gue belum pernah cicip makanan ini.


Ceritanya gini : Jadi waktu itu gue liburan ke Solo buat wisuda kakak gue. Ceritanya, karena udah sering gak kebagian Selat Solo gara-gara warungnya penuh, pagi-pagi sekitar jam 10an gue dan keluarga gue keluar dari hotel buat cari sarapan. Dan fortunately, kedai Selat Solonya buka dan itu masih sepi brooo... Gue cukup jatu cinta sama bola-bola dagingnya dan kuah asam manisnya. Shedaaaaaap... Tapi tunggu dulu! Jangan sampe makan kebanyakan, soalnya perut lo jadi kekenyangan buanget dan pagi lo bisa hancur gara-gara kekenyangan.

In The end... Don't waste your time by checking my updates next time. :)

Komentar

Postingan Populer