10 Alasan Kenapa Mobil di Jalan Raya Ngebut-Ngebutan.

             Belakangan gue mulai gedhek sama pegendara mobil yang kebut-kebutan. Sebagai pengendara motor yang taat pada peraturan lalu lintas dan menaati undang-undang dasar 1945 (bohong banget), gue ngerasa terhina. Notabennya, si pengendara mobil yang punya mobil pasti orang berduit kan? Setidaknya lebih berduit dibanding si pengendara motor. Orang berduit itu belajar kan? Belajarnya juga tinggi pastinya. Masa, orang berpendidikan buat menaati aturan kayak gitu aja harus diajarin. Please deeh.

              Meskipun gue tau, gak semua pengendara motor bisa mengendarai mobil dan gak semua pengendara mobil bisa mengendarai motor. Yaaa, intinya musti taat sama aturan dong. Mobil jalannya di sebelah kanan, motor di sebelah kiri. Kalo kendaraan yang mau mendahului harus pake lajur kanan dan pake lampu sein. Jangan Cuma ngandelin klakson gede aja.

             Tapi gue masih heran. Ada mobil yang klaksonnya gede, terus dibunyi-bunyiin di belakang motor gue. Padahal pertama, jalan di depan gue rame, jadi gak mungkin gue mau trobos. Yang kedua, kalo mau buru-buru mbo ya kasih sein kanan terus terobos aja kek. Gitu aja kok repot?
Dan selama ini gue terus berimajinasi, apa sih yang pengendara mobil ini inginkan waktu ngebut-ngebutan dan mainin klakson sesuka hati? Dibawah ini ada 10 alasan konyol kenapa mobil di jalan raya ngebut-ngebutan :


1. Pengendara mobil lagi dalam keadaan darurat. Bisa ada korban kecelakaan atau ibu-ibu       
    melahirkan bahkan orang sekarat di dalam mobil.
    Catatan : hal kayak gini masih bisa ditolerir, apalagi kalo pake ambulance. Lebih di tolerir lagi.

2. Pengendara mobil dari dalam keadaan darurat 2. Bisa aja ada orang yang kebelet pup atau 
    kebeliet pipis yang ekstrim lagi di dalam mobil.
   Catatan : kalo situasi begini, lebih baik minggir di tempat makan atau SPBU dulu deeh cyiin.

3. Pengendara mobil yang lagi ngawal orang penting.
         Catatan : mungkin bisa ditolerir, tergantung orangnya sepenting apa dan keadaan jalan lagi kayak    gimana. Kalau jalanan masih macet atau padat, mau orangnya sepenting apapun atau mau sirine      sekuat apapun frekuensinya gak bakal ngaruh cyiiin.

            4.  Pengendara mobil pingin cepet sampe rumah gara-gara program TV favoritnya udah episode    
          terakhir.
    
      5. Pengendara mobil lagi bete parah gara-gara kehabisan menu favorit di restoran langganannya.

      6. Pengendara mobil lagi berantem sama pacar atau istri/suami nya.

      7. Pengendara mobil mantan supir metro mini/angkot.

      8. Pengendara mobil lagi pamer, mobilnya keluaran terbaru dan baru ada 2 biji di negara ini.

      9. Pengendara mobil lagi coba nos dan klakson baru.

     10. Pengendara mobil lagi hilang kesadaran jiwa.


*Kebanyakan gue ngira-ngira pengendara mobil ini lagi dalam keadaan ke 10.


Oke, itu gak penting. Bagi pengendara mobil, maafkan gue. Dan gue harap, kalian juga sadar bukan hanya kendaraan roda 4 yang bisa jalan di jalan raya. Terima kasih.

Komentar

Postingan Populer