So Classy


17 tahun? Yaudahlah, mau digimanain lagi? Tua? Yaudahlah terima aja...

Anyway, gue hobi banget sama yang namanya baca. Mulai dari baca artikel, baca koran, baca berita dari detik.com, dari yahoo sampe kaskus, baca majalah, baca novel, sampe baca tulisan di belakang truk. Ga penting sih sebenernya, tapi kali ini gue mau ngebahas bahan bacaan gue.

Belakangan gue udah jarang banget baca buku. Tapi gara-gara udah banyak bermunculan film-film yang diadaptasi dari buku, alhasil gue kembali me-review buku-buku tersebut biar gak lupa sama jalan ceritanya dan bisa gue komentarin sesuka gue *HUEHUEHUEEE. Ehm. Jadi udah 2 buku koleksi gue dan kakak gue jadi korban kekejaman remaja masa kini. Jadi mereka itu minjem buku dari penulis favorit gue, terus udah berbulan, bertahun lama kemudian gue inget lagi kalau mereka belum balikin buku gue. Pas gue tagih, bukunya entah kemana. Bitch! Dan salah saty bukunya itu udah langka banget ditemuin. Judulnya “Babi Ngesot” terus satu lagi “Manusia Setengah Salmon”-yang cetakan pertama. Salah satu buku emang masih bisa dibeli di gramedia anyway. Ada sih uangnya, tapi selain males, masih banyak buku baru yang nunggu buat dianter ke mba-mba kasir gramedia.

Gue coba melupakan hal-hal mengerikan tersebut dengan menghibur diri gue sendiri. Ya, dengan minjem buku ke temen gue yang lain. Ada dua buku yang ada di tangan gue sekarang. Buu pertama “Cinta Bumi” nya Habiburrahman El Shirazy dan “Tears In Heaven” nya Angelia Caroline. Karena gue belum ada mood buat baca buku pertama –walaupun review isinya menggiurkan sekali- jadilah gue baca buku yang satunya.

Okay, buku ini teenlit. Genre buku remaja gitu. Gue udah bisa mengungkapkan fakta yang ada di cerita dari genre buku ini. Nih ya, gue kasih tau bocorannya :
- Buku ini mengandung unsur cinta remaja masa kini
- Buku ini ada intrik percintaan antar cowok ganteng dan cewek biasa
- Buku ini ada intrik percintaan antar cowok biasa dan cewek cakep
- Buku ini ada intrik percintaan antar cowok cupu dan cewek keren
- Buku ini ada intrik percintaan antar cowok keren dan cewek cupu
- Di dalam ini ada tokoh cowok pemain basket
- Biasanya ada tokoh cewek yang suka nari atau bahasa kerennya nge-dance
- Kadang-kadang malah sampe dibikin sekuel dari buku setebal ±100 halaman ini. Mubazir banget

Udah banyak pahit-manis yang gue rasain selama jadi pembaca. Mungkin teenlit emang bukan genre gue. Mungkin gue terlalu gak punya hati buat barsedih-sedih di ritme cerita yang udah berulang-ulang gue baca dalam sampul yang berbeda. Mungkin gue terlalu batu buat engga bisa ngebayangin gimana rasanya jadi remaja yang gak ada beban kayak di novel. Yang kerjaannya cuma jatuh cinta. LOL.

Terlalu klasik aja ritme ceritanya. Memang kita dikendalikan buat menikmati cerita sebagaimana penulis ingin menyampaikan perasaannya ke kita, tapi teenlit membuat semuanya terlalu simple. Membuat remaja hanya bisa merasakan ‘hal-hal normal’ nya para remaja, seperti katak dalam tempurung. Tapi tentunya tidak buat gue. Merangkum dari semua bahan bacaan yang telah dibaca. Buku novel fantasi, motivasi dan komedi-lah yang cocok buat gue. Teenlit menurut gue cocok dibaca sesuai dosis yang tertera di balik kemasan *lha. Sekian.

Komentar

Postingan Populer