Perkara Mimpi



Mimpi yang satu ini bukan cita-cita. Mimpi yang ini bukan harapan, bos. Ini Cuma sekedar mimpi. Iya... mimpi. Jadi seberapa banyak lo bermimpi dalam sehari? Dua? Tiga? Let me tell you something.
Entah kenapa,dimulai pas liburan akhir semester ini gue jadi lebih sering mimpi. Enggak, maksud gue gara-gara nggak ada kerjaan akhirnya gue tidur-tiduran, terus ketiduran, terus jadi mimpi dan mimpinya masih keinget sampe sekarang. Jarang banget gue ngalamin yang kayak gini. Bayangin, pas tidur siang gue mimpi , tidur malem gue mimpi dan karena sekarang masih bulan puasa jadi abis solat subuh gue tidur lagi dan lo tau apa? Gue mimpi lagi. Gosh!

Entah syndrome apa yang ada di otak gue ini. Entah sering kejedut entah kenapa gue ini. Dan yang paling mbingungi adalah gue sebagian mimpi-in tentang apa yang baru aja terjadi sama gue, sebagian lagi mimpi buruk. Serius loh.

Mimpi-mimpi yang masih bisa gue inget itu pas tidur abis sahur. Gue lagi jalan di daerah kayak pahoman nggak ada kendaraan gitu sama kakak gue. Kami jalan muter-muter terus-menerus. Sampe kami ngelewatin yang katanya bengkelnya Mas Darto. Terus kami masuk ke pasar, pasarnya unik gitu. Terus kami ngeliat ada toko yang jualan laki-laki, terus di dalam tokonya itu ada Mas Darto lagi selfie sama penjual toko. Ujung-ujungnya gue minta foto sama Mas Darto di handphone kakak gue. Terus kami pulang ke rumah naik angkot kuning (?). Begitulah pokoknya.

Terus mimpi yang lain, yang entah kapan gue mimpinya. Gue sama keluarga lagi jalan naik mobil liat-iat cottage atau gimana gue lupa, terus kami masuk ke salah satu cottage gara-gara hujan lebat. Cottagenya emang bagus sih, tapi aneh aja gitu, ruang tidurnya gabung semua. Gitulah pokoknya. Terus kata kakak gue itu punya ayah temennya. Dan mau tau anehnya dimana? Temennya itu anaknya pak Jokowi. Kenapa bisa begini (?). Ya gitulah, namanya juga mimpi.

Mimpi yang lain adalah mimpi gue lagi pake tas dari NIION. Tapi emang gue lagi ngebet banget sama tas berbahan parasut dengan warna yang nyentrik satu ini. Harganya nggak mahal, iklannya merajalela di kalangan para artis, suka dipake sama Demia, pokoknya bikin ngileeer (x_x). Dan sampe sekarang pun tas yang harganya 100k aja belum kebeli sama gue. 

Mimpi terakhir yang paling-paling indah. Yang paling ngena banget adalah mimpi saat ada acara MOS kelas 10 di sekolah. Gue dan beberapa temen-temen gue ngadain demo ekskul di aula. Dan kebetulan gue kebagian ngebagiin majalah (annyway, gue jadi sekretaris 3 di ekskul majalah Deppel). Abis itu, gue duduk dibelakang nungguin aula penuh. Eh, tiba-tiba ada Mas Danang dateng. OMG!!! Gue langsung minta foto pake handphone temen gue dalam beberapa gaya. Masyaallah banget kecenya. Manisnya permanen banget deeh.... Kalo mimpi-mimpi nya jadi nyata gue ngga tau harus apa. Namanya juga mimpi.


Sekian.

Komentar

Postingan Populer