Tahun Ke Tiga Di SMA

Udah tiga tahun aja gue di SMA. Kata guru-guru sih udah pada mau lulus *ah,masa sih*

     Tiga tahun jadi pake seragam putih abu-abu membuat gue cukup tau tentang banyak hal. Cukup tau tentang apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan. Cukup tau tentang apa yang bisa dimakan dan tidak. Dan cukup tau tentang yang mana teman dan yang mana bukan.*ehm.

       Bicara perkara pertemanan, proses ‘berteman’ nya manusia itu nggak akan pernah berakhir. Dan selaku manusia biasa, gue yakin kita akan selalu bertemu orang-orang baru di kehidupan kita selanjutanya. Makanya kita ngga akan pernah berhenti untuk berteman. Menurut gue, teman di SMA itu lebih bervariasi dibanding teman di masa SMP, di SD, ataupun di TK. Beneran deh.

     Di masa TK, gue cuma nemuin anak nakal dan anak baik. Anak nakal kategori gue adalah anak yang suka rebutan mainan, suka ngejorokin temen yang lagi main prosotan, dan (gue benci mengakuinya) anak yang suka berantem gara-gara ngga suka sama temen yang nakal. Kenapa gue kasih caption “gue benci mengakuinya” karena jujur gue pernah berantem sama anak laki-laki dan nggatau alasannya kenapa dan sampai sekarang gue meyakini bahwa hal yang gue perjuangkan adalah hal baik dan gue mengkategorikan diri gue sebagai anak baik *muehehee.

     Di masa SD gue nemuin anak-anak yang sedikit lebih bervariasi. Disini gue nemuin temen yang super nyebelin, super njengkelin, super bikpal, tapi akhirnya dia jadi temen baik gue. Dan  gue bisa merasakan gimana rasanya dicampakkan sama temen –temen pertama kelas 1 SD, yang udah gue anggep sahabat sendiri- gara-gara ada temen pindahan baru yang lebih asik *hiks.

     Di masa SMP perubahan mulai tampak pada anak-anak SD yang biasa diantar jemput mama-papa. Pergaulan pun mulai berkembang dan mulai merambah dunia perpacaran –dan nggatau kenapa, sampai sekarang gue masih nggak setuju sama sistem perpacaran di dunia-. Di masa ini gue ngerasain gimana gue pas pubertas. Maksudnya gue lebih menunjukkan ke-ego-an gue. Gue lebih suka memilih bergaul dengan diri gue sendiri, dengan kata lain gue lebih suka menyendiri. Dan akhir tahun ketiga, gue menemukan bahwa sahabat itu ada bukti nyatanya dan bukan hanya ada di novel-novel yang sering gue baca. Karena sebagai remaja yang baru pubertas dan dibalik semua ke-pendiam-an gue, gue punya banyak cerita untuk dibagi. If you read this, send me text message :).

     Masa terakhir yang bisa gue bahas adalah masa SMA. Walaupun gue merasa belum puas, tapi gue ngga mau nambah setahun lagi disini. Ngomongin teman di SMA nggak bakal ada habisnya. Temen-temen yang awalnya cuma ada kategori nakal dan kategori baik, sekarang sudah berubah terlalu signifikan. Banyak anak baik yang terpengaruh anak nakal yang kemudian menjadi baik tapi kenal-nakalan. Atau bahkan ada anak nakal yang pura-pura baik. Tapi sungguh, ini terlalu njlimet buat dibahas. Karena tidak bisa dipungkiri bahwa anak SMA memang sudah mulai mencari jati diri yang sesungguhnya dan mualai berusaha untuk bertindak yang baik di depan orang.

     Daripada  ngomongin yang nggak baik, mending gue bahas temen-temen gue yang kocak parah.tanpa mereka mungkin masa SMA gue nggak terselamatkan. Bocah-bocah laki-laki ini selalu bikin kelas gue ‘berasa’, bisa diajak cabut les, bisa diajak makan bakso, bisa diajak kompromi kalo soal ulangan, dan paling sering nyuil bekal gue. Asik, krik, konyol, bego, sial. Pokoknya macem-macem kalo udah gabung sama anak-anak cowok ini. Kalo udah ngebahas yang aneh-aneh kadangan sampe lupa kalo gue cewek. But, thanks buddies!

     Hal-hal terbaik di SMA gue lalui bersama mereka semua. Bocah-bocah ajaib yang nggak bakal bisa ketebak mau ngelakuin hal apa, tapi selalu bisa ditebak apa isi kepalanya –nggak ada-, selalu bisa bikin pagi gue yang suram gara-gara abis dimarahi mama jadi pagi yang nggak bisa dilupain, bisa bikin makanan di rumah gue abis –karena suka gue bagiin di kelas-, dan bisa bikin gue ketawa sampe mampus.


Bagai bunga matahari... tulus hati dan kelembutan diri segala kehangatanmu
Satu pesanku untukmu yang ingin akusampaikan
Kebahagiaanku disini takkan kulupakan


Dengan soundtrack Himawari no Yokusaku –nya Nekonime Motohirohata, saya akhiri postingan hari ini. Sekian.

Komentar

Postingan Populer