Percaya

Hai! H-2 minggu untuk daftar ulang ke PTN masing-masing.
Ada yang sudah dapat tempat kuliah, ada juga yang belum.Dan gue salah satu diantara yang belum. Ngga usah mengasihani gue laah... Gue yakin ada yang lebih baik buat gue di depan sana. Dan gue juga meyakini bahwa kalian sudah berusaha lebih dari apa yang gue tau. Dari apa yang baru gue lakuin, gue yakin kalo gue belum ada se-per-per-nya dari perjuangan kalian *who knows?*

Dan gue percaya, kita berjuang rame-rame kok... 

* * *

Sama seperti SMA dulu. Gue bersyukur bisa lulus SMP dengan alhamdulillah...alhamdulillah bisa masuk SMA nilainya. Nilai SMA gue ya alhamdulillah bangeet....ngga di bawah kkm hehehe. Tapi orang tua gue ngga pernah protes masalah nilai. Tapi gue juga ngga mau dengan seenaknya ngebuat nilai itu sendiri jadi nggak berharga. Mungkin beberapa nilai gue ada yang ngga bisa dipertanggungjawabkan, kayak misalnya nilai pelajaran sejarah ataupun pelajaran akuntansi. Tapi gue bisa mempertanggungjawabkan nilai seni rupa, bahasa indonesia gue misalnya. Gue pribadi memang memetingkan aspek kualitas dibanding kuantitasnya, tapi kalo udah masalah nilai akhir...siapa yang ngga mau nilai besar sih? *if you know what I mean*

Afterall... gue selalu mencoba percaya sama diri gue sendiri

* * *

Lima kata untuk Dimas Danang. Unik. Kocak. Kacamata. Pinter. Band. Itu yang membuat gue ngefans sama dia. Biar kata dia hitam, dia gendut, dia nggak lulus kuliah, tapi gue tau dia punya banyak kelebihan dibalik itu. Dan gue percaya bahwa dibalik semua kekurangan tersimpan kelebihan yang luar biasa. 

Tapi gue lagi ngga pingin ngomongin Mas Danang. Gue lagi mau ngomongin seorang adik kelas yang kriterianya mirip hampir sekitar 60% dari Mas Danang. Sebut saja dia Bujang. Si Bujang ini sekilas memang mirip sama Mas Danang, tapi emang sih kalo diperhatiin lekat-lekat ngga terlalu mirip secara appearance nya, ada tapi nya lagi nih... Si Bujang ini berkacamata, dia pintar, dia ngeband, dia (mungkin) kocak dan dia sudah bisa dipastikan pintar. Dia sewaktu SD ikut sejenis olimpiade gitu, pas SMP sekolah di kabupaten, terus aksel, ya walaupun pas SMA dia murid pindahan tapi dia tetep jadi juara kelas. And he loves game very much. Gue jadi minder sendiri-_-

Tuhkan...

* * *

Masih banyak hal yang belum sempat kuta syukuri di dunia ini, tapi kita malah minta-minta dan minta terus sama yang di atas. Tapi emang begitu toh kodratnya manusia? Tapi kadang-kadang emang kita kurang usaha dan kurang  yakin sama diri kita sendiri. Makanya itu kita harus percaya sama diri kita sendiri kalo kita mampu, kita pantas, dan kita harus percaya kalo ALLAH nggaakan ngebiarin hamba-Nya kehilangan kepercayaan atau biasanya disebut Iman.

Sekian.



He give me this little family and I still believe
that ... He will give me some more :)

Komentar

Postingan Populer